15 Tahun Blokade Gaza, Bebaskan Kami Sekarang

Mereka akan membuat kami terpenjara di jalur ini, dan perlahan tapi pasti, terus mencekik kami selama 15 atau bahkan 150 tahun lagi jika dunia tidak segera bangun dan berkata “sudah cukup”.

Bulan ini, ketika blokade yang menghancurkan di Jalur Gaza secara resmi memasuki tahun ke-15, saya membaca kembali laporan eksplosif David Rose, The Gaza Bombshell, untuk mengingatkan diri saya sendiri (seolah-olah mungkin untuk melupakan) bagaimana Amerika Serikat dan Israel bekerja sama, untuk mengubah Tanah Air saya menjadi apa yang bahkan oleh LSM paling utama digambarkan sebagai “penjara terbuka terbesar di dunia”.

Ceritanya, meski mengejutkan, cukup sederhana. Pada awal tahun 2006, pemerintahan Bush di AS dengan ramah “mengundang” rakyat Gaza untuk pergi ke tempat pemungutan suara untuk memilih wakil mereka dalam pemilihan dewan legislatif. Sementara warga Palestina Gaza berpikir, seperti kebiasaan dalam pemilihan demokratis, mereka harus memilih kandidat yang mereka yakini paling mewakili kepentingan mereka, ini tidak terjadi – Washington ingin kami memilih sesuai dengan kepentingannya, dan Israel, sebagai gantinya.

Jadi, orang Palestina akhirnya membuat pilihan yang “salah”, setidaknya di mata para penindas kolonial kita. Dan kami telah dihukum berat untuk “kesalahan” ini selama 15 tahun terakhir.

Hamas Serukan Tekanan kepada Israel untuk Mengakhiri Blokade Gaza

Blokade mematikan yang dikenakan pada kami untuk memilih Hamas mengubah Gaza tidak hanya menjadi penjara terbuka, tetapi menjadi kamp konsentrasi: di daerah kantong yang dulu indah ini, dua juta orang, hampir setengah dari mereka anak-anak di bawah usia 15 tahun, sekarang putus asa mencoba untuk bertahan hidup tanpa pasokan air, makanan, listrik dan obat-obatan yang aman, jelas merupakan pelanggaran terhadap hukum humaniter internasional yang terkandung dalam Konvensi Jenewa.

Israel Cegah Bantuan Faskes Masuk Gaza, Layanan Operasi Terancam Mandek

Dalam 15 tahun terakhir, sementara di bawah pengepungan abad pertengahan yang mengubah kami menjadi tahanan di Tanah Air kami sendiri, kami juga mengalami empat perang genosida. Lebih dari 4.000 warga sipil, termasuk banyak anak-anak, tewas di bawah pemboman Israel, karena satu-satunya kejahatan dilahirkan di Gaza.

Saat kami disiksa secara sistematis, dilumpuhkan, dipenjara dan dibunuh, komunitas internasional tidak melakukan apa-apa selain menonton dengan diam – mungkin karena mayoritas dari kami tidak memiliki apa yang dibutuhkan (mata biru dan rambut pirang) bagi mereka untuk menyimpulkan bahwa kami agak “ beradab” dan bermartabat sebagai manusia.

Tentu saja, kehidupan di Gaza tidak jauh lebih baik sebelum blokade ini.

HUT WHO ke-74, Gaza Masih Terblokade dari Layanan Kesehatan

Pada tahun 2000, sebelum dimulainya Intifadah Kedua, ketika banyak yang percaya ada “perdamaian” relatif di Palestina, misalnya, impian saya untuk memulai karier akademis di Universitas An-Najah di Nablus di Tepi Barat hancur hanya karena Saya adalah penduduk Gaza.

Saat itu, Israel mengizinkan setidaknya beberapa orang Palestina melewati jalur yang aman antara Gaza dan Tepi Barat. Saya mengajukan izin, memberikan dokumen yang diperlukan dari An-Najah. Satu minggu kemudian, saya diberi tahu bahwa aplikasi saya telah ditolak – tidak ada alasan yang diberikan.

Saya ingin mencari tahu, jadi saya pergi ke pos pemeriksaan Beit Hanoon (Erez) pada suatu pagi pukul 6 pagi untuk mencoba dan mendapatkan akses ke file yang dimiliki Shin Bet, layanan keamanan internal Israel, pada saya.

Saya diberitahu untuk bergabung dalam antrian dan menunggu untuk diwawancarai oleh petugas Shin Bet yang mungkin atau mungkin tidak, memberi tahu saya mengapa saya tidak diizinkan masuk ke Tepi Barat.

Saya menunggu sepanjang hari. Pada pukul 5 sore, seseorang hanya meminta saya untuk pergi tanpa memberikan informasi apa pun. Sampai hari ini, saya tidak tahu mengapa aplikasi saya ditolak. Dan saya belum bisa mengunjungi Tepi Barat sejak itu.

Jangan Lupa Kawan: Gaza Masih Terblokade

Jadi pengepungan Gaza tidak dimulai 15 tahun yang lalu. Itu bahkan tidak dimulai 22 tahun yang lalu, pada tahun 2000, ketika saya mencoba untuk mendapatkan pekerjaan itu di Tepi Barat. Ini dimulai hampir 30 tahun yang lalu, dengan penandatanganan Kesepakatan Oslo dan mungkin bahkan sebelum itu. Israel, dan sekutunya yang kuat seperti AS, selalu melihat kami warga Gaza sebagai ketidaknyamanan, populasi surplus yang mereka butuhkan untuk disingkirkan dengan satu atau lain cara. Pengepungan yang telah kami alami selama 15 tahun terakhir hanyalah babak terakhir dalam upaya penindas kami untuk menyingkirkan kami.

Mantan Presiden AS, Jimmy Carter tidak melebih-lebihkan ketika dia mengatakan: “[Orang-orang Palestina di Jalur Gaza] diperlakukan lebih seperti binatang daripada manusia … [belum] pernah dalam sejarah komunitas besar seperti ini diserang oleh bom dan misil dan kemudian kehilangan sarana untuk memperbaiki dirinya sendiri.”

Pengakuan langka atas situasi kita oleh seorang pemimpin Amerika tentu saja lebih dari 10 tahun yang lalu, pada tahun 2009. Sejak itu, situasi kita telah terbukti menjadi lebih buruk. Dan itu akan terus memburuk.

Saya tahu segalanya akan menjadi lebih buruk karena Israel secara terbuka dan tanpa malu-malu memperketat rantai kami. Pada akhir tahun lalu, mereka mengumumkan penyelesaian penghalang bawah tanah sepanjang 65 km (40 mil) di sekitar Gaza yang dilengkapi dengan ratusan kamera, radar, dan sensor lainnya.

Proyek tersebut dilaporkan mencakup “pagar pintar” setinggi lebih dari enam meter (20 kaki) dan penghalang maritimnya memiliki perangkat elektronik untuk mendeteksi penyusupan melalui laut dan sistem senjata yang dikendalikan dari jarak jauh. Dibangun menggunakan 140.000 ton besi dan baja, tampaknya Israel membutuhkan waktu tiga setengah tahun untuk menyelesaikan penambahan berteknologi tinggi ini ke penjara kami.

Hari ini, seperti biasa, Israel berniat menghapus, menghancurkan, dan menghilangkan Gaza dan warga Gaza. Orang Israel tidak melihat kami sebagai manusia dengan hak pilihan yang layak mendapatkan martabat dan kebebasan 15 tahun yang lalu, dan mereka masih tidak mengakui kemanusiaan kami hari ini. Kami hanyalah ketidaknyamanan bagi mereka. Seperti yang pernah diakui secara terbuka oleh mendiang Perdana Menteri Israel Yitzhak Rabin, kita bisa “tenggelam ke laut” untuk semua yang mereka pedulikan.

Mereka akan membuat kita terpenjara di jalur ini, dan terus perlahan mencekik kita selama 15 atau bahkan 150 tahun lagi jika dunia tidak bangun dan berkata “cukup”.

Blokade di Gaza adalah noda pada sejarah manusia. Pada peringatan yang memalukan ini, komunitas internasional berkewajiban untuk mengambil tindakan dan mulai melakukan apa yang diperlukan untuk akhirnya membuka pintu penjara kita.

Haidar EidAssociate Professor di Universitas Al-Aqsa di Gaza.

Sumber: Al Jazeera [SHR]

Berbagi artikel

Leave a Reply

Your email address will not be published.