Aksi Kurang Ajar Pemukim Israel di Al Aqsa Berlanjut

Aksi kurang ajar pemukim Israel di Al Aqsa terus berlanjut. Kelompok Yahudi ekstremis ini terus menyerbu halaman Al-Aqsa sebagai bagian dari perayaan Paskah mereka, di tengah pengerahan besar-besaran pasukan pendudukan Israel.

Koresponden Al Mayadeen melaporkan bahwa pemukim Israel, yang didukung oleh pasukan pendudukan Israel yang bersenjata lengkap, memasuki halaman Masjid Al-Aqsa di Al-Quds yang diduduki, dan melakukan tur provokatif untuk hari keempat berturut-turut.

Pemukim Yahudi Masuki Al Aqsa Dikawal Tentara Israel

Sebelumnya, polisi pendudukan Israel menyerbu halaman Al-Aqsa, memaksa jemaah Palestina keluar dari daerah itu, sebelum mereka mulai memfasilitasi masuknya kelompok pemukim, koresponden Al Mayadeen menambahkan.

Koresponden Al Mayadeen menekankan bahwa sekelompok orang Palestina masih dapat tinggal di dalam aula Al-Qibli, meskipun Tentara Israel menggunakan kekuatan yang berlebihan, termasuk menembakkan gas merica dan peluru berlapis karet ke arah mereka.

Sejak pagi, polisi pendudukan telah ditempatkan di halaman masjid Al-Aqsa, dan telah mengusir warga Palestina untuk mengamankan jalan para pemukim.

Tentara Israel Usir Jemaah Palestina

Media Israel berbicara tentang 1.000 polisi Israel yang dimobilisasi hari ini di Kota Tua, Al-Haram Al-Qudsi, dan Al-Buraq Square.

Tentara Israel Serang dan Usir Jemaah Wanita Palestina

Puluhan pemukim Israel menyerbu Masjid Al-Aqsa melalui Bab Al Maghariba, melakukan ritual Talmud, dan melakukan tur provokatif di halamannya.

Koresponden Al Mayadeen menambahkan bahwa kelompok sayap kanan Israel terus memobilisasi pendukung mereka untuk menyerbu Masjid Al-Aqsa selama festival “pengorbanan Paskah” dan melakukan tur provokatif di dalamnya.

Ini terjadi setelah “pertemuan puncak para Rabi” yang diadakan di Al-Aqsa untuk membahas penerapan ritual “Paskah” Yahudi dan setelah seruan dari para Rabi sayap kanan dan janji dari para pemimpin kelompok “Kuil” untuk memperkenalkan “pengorbanan Paskah” kepada Al-Aqsa.

Sayembara Provokatif Ekstremis Yahudi

Patut dicatat bahwa gerakan yang disebut “Gunung Kuil” mengumumkan hadiah finansial bagi mereka yang melakukan provokasi di halaman Al-Aqsa selama bulan Ramadan.

Ketua Dewan Tertinggi Islam di Al-Quds, Sheikh Ikrima Sabri, menyuarakan keprihatinan, dalam sebuah wawancara eksklusif untuk Al Mayadeen, pada Rabu ini, atas kemungkinan bahwa pemukim Israel mungkin melakukan ritual “Kurban Paskah”.

Dalam akunnya, Fatima Khadir, seorang aktivis Palestina dari Al-Quds, mengatakan kepada Al Mayadeen bahwa “lebih dari 1.500 pemukim menyerbu Masjid Al-Aqsa selama periode ini,” mencatat bahwa “kelompok dalam jumlah besar pemukim melakukan provokasi.”

Koresponden Al Mayadeen melaporkan bahwa polisi pendudukan Israel mengumumkan keadaan siaga hari ini, dengan latar belakang niat para pemukim untuk mengadakan pawai di Al-Quds dan daerah sekitarnya.

Kelompok sayap kanan mengumumkan organisasi “pawai bendera”, Rabu sore ini, di sekitar Al-Quds dan daerah sekitarnya.

Perlu disebutkan bahwa Anggota Knesset sayap kanan, Itamar Ben-Gvir, memutuskan untuk berpartisipasi dalam pawai pemukim di Bab Al-Amoud.

Ribuan warga Palestina dari berbagai tanah yang diduduki telah bangkit, sejak fajar Jumat lalu, melawan pendudukan, yang berusaha mengamankan perlindungan bagi kelompok pemukim untuk menyembelih kurban di Masjid Al-Aqsa pada hari raya Paskah.

Tindakan ini dianggap sebagai penodaan terhadap Masjid Al-Aqsa, situs tersuci ketiga dalam Islam. [SHR]

Berbagi artikel

Leave a Reply

Your email address will not be published.