AS Bangun Beberapa Pangkalan Militer di Yaman

Pemimpin Gerakan Perlawanan Ansharullah Yaman, Abdul-Malik al-Houthi mengatakan bahwa Amerika Serikat, dengan bantuan kelompok militan Takfiri sekutunya, sedang membangun beberapa pangkalan militer di provinsi timur Hadhramaut dan al-Mahrah serta di pantai Laut Merah.

Berbicara kepada delegasi pemimpin suku dari provinsi Yaman barat Ibb pada Kamis malam, Abdul-Malik al-Houthi mengatakan Washington sedang mendirikan instalasi militer di Yaman timur dan kota pantai selatan negara Aden.

Dia menegaskan bahwa bangsa Yaman tidak dapat menerima diktat Washington, memperingatkan bahwa musuh sangat ingin menabur benih perselisihan dan perpecahan di antara orang-orang Yaman dengan cara apa pun.

“Kita harus bekerja untuk keamanan dan stabilitas sosial di provinsi Ibb melalui kompromi dan kerja sama di antara otoritas lokal,” kata pemimpin Perlawanan Yaman kepada delegasi.

Dia mengatakan “musuh” telah mulai memobilisasi bala bantuan militer dengan mengambil keuntungan dari gencatan senjata yang ditengahi PBB, yang dengan jelas menunjukkan orientasi mereka menuju tahap perang berikutnya, dan memberikan kesaksian atas kegagalan mereka pada fase sebelumnya.

“Musuh, telah menjadi cukup frustrasi dengan upaya untuk memaksakan diktat mereka melalui presiden terguling Abdrabbuh Mansur Hadi, telah memutuskan untuk mencopotnya dalam masalah yang memalukan,” kata Houthi.

“Mereka membawa sekelompok penjahat, pengkhianat, dan pencuri ke kekuasaan, dan menyatakan mereka sebagai pemimpin bangsa Yaman. Mereka sebenarnya adalah pilihan orang luar, bukan orang Yaman.”

Pemimpin Gerakan Ansharullah lebih lanjut menegaskan bahwa bangsa Yaman tidak akan pernah menerima berada di bawah tekanan Amerika Serikat.

“Pengkhianat dan tentara bayaran yang ingin membuktikan perbudakan mereka kepada petugas Saudi atau Emirat,” katanya, menyerukan diakhirinya segera dominasi asing di negara Arab.

Dalam bagian lain dalam sambutannya, Houthi menunjuk pada perjanjian normalisasi kontroversial antara rezim Israel dan beberapa negara Arab, menggambarkan proses tersebut sebagai pembukaan bagi rezim Tel Aviv untuk melenturkan pengaruhnya di kawasan Timur Tengah.

“Pihak-pihak yang menunjukkan permusuhan dan agresi militer terhadap bangsa kita adalah pihak-pihak yang mendorong normalisasi hubungan dengan musuh Israel. Tujuan utama musuh adalah untuk menghancurkan persatuan dan solidaritas bangsa Yaman, dan dengan mudah mendominasinya,” kata pemimpin Ansharullah itu.

“Rakyat Yaman akan terus menapaki jalan kemerdekaan dan kebebasan, dan akan mencegah orang asing mencampuri urusan dalam negeri mereka.”

Arab Saudi melancarkan perang yang menghancurkan di Yaman pada Maret 2015 bekerja sama dengan sekutu Arabnya dan dengan dukungan senjata dan logistik dari AS dan negara-negara Barat lainnya.

Saudi Hujani Yaman 3 Juta Bom Kluster Sejak 2015

Tujuannya adalah untuk memasang kembali rezim Abd Rabbuh Mansur Hadi yang bersahabat dengan Riyadh dan menghancurkan gerakan perlawanan Ansharullah, yang telah menjalankan urusan negara usai tak adanya pemerintahan fungsional di Yaman.

Sementara koalisi yang dipimpin Saudi telah gagal memenuhi salah satu tujuannya, perang telah menewaskan ratusan ribu orang Yaman dan melahirkan krisis kemanusiaan terburuk di dunia. [SHR]

Berbagi artikel

Leave a Reply

Your email address will not be published.