29 November Hari Solidaritas Internasional Palestina

Setiap taggal 29 November, dunia memperingati International Day of Solidarity with the Palestinian People atau Hari Solidaritas Internasional Bersama Masyarakat Palestina. Ini adalah hari peringatan internasional yang dibentuk oleh Perserikatan Bangsa-Bangsa (PBB).

Latar Belakang Hari Solidaritas Internasional Bersama Masyarakat Palestina

Mengutip laman resmi PBB, Hari Solidaritas Internasional Bersama Masyarakat Palestina dibuat berdasarkan Resolusi 32/40 B pada 2 Desember 1977, dan dimulai pada 1978.

Menurut PBB, Hari Solidaritas Internasional Bersama Masyarakat Palestina merupakan upaya memberikan kesempatan bagi komunitas internasional untuk memusatkan perhatiannya pada fakta bahwa masalah Palestina masih belum terselesaikan.

Selain itu, bahwa rakyat Palestina belum mendapatkan hak-hak mereka yang tidak dapat dicabut sebagaimana didefinisikan oleh Majelis Umum.

Hari Solidaritas Internasional Bersama Masyarakat Palestina ini dilatarbelakangi oleh Resolusi Pemisahan yang digelar pada 29 November 1947. Palestina dan Israel telah terlibat pertentangan soal wilayah sejak lama. Kedua entitas ini berbagi perbatasan di sepanjang kota Yerusalem dan saling mempertahankan wilayah yang mereka yakini masuk dalam bagian negaranya. Kondisi ini mendorong adanya kebutuhan untuk memisahkan Palestina dan Israel dan membuat keduanya masing-masing merdeka.

Pemisahan itu diatur dalam Resolusi 181 (II), yang mengatur tentang pemisahan antara Palestina dan Israel dalam dua negara yang berbeda yaitu Negara Yahudi dan Negara Arab. Namun, dari dua negara yang akan dibentuk berdasarkan Resolusi ini, hanya Israel yang sejauh ini telah terbentuk. Ini terjadi karena setelah resolusi, kedua entitas ini berperang. Akibatnya, rakyat Palestina, yang telah berjumlah lebih dari 8 juta, tak memiliki negara di tanah sendiri, di mana Tanah Air mereka direbut oleh Israel sejak 1967. Sehingga Palestina pun kehilangan hak mereka.

“Yaitu hak untuk menentukan nasib sendiri tanpa campur tangan pihak luar, hak atas kemerdekaan dan kedaulatan nasional, dan hak untuk kembali ke rumah dan harta benda mereka, dari mana mereka telah dipindahkan,” kata PBB di laman resminya.

PBB kemudian memilih tanggal 29 November sebagai Hari Solidaritas Internasional Bersama Masyarakat Palestina.

Berbagai kegiatan dilakukan setiap tahunnya pada tanggal ini oleh pemerintah dan masyarakat sipil dunia dalam rangka Hari Solidaritas Internasional Bersama Masyarakat Palestina. Kegiatan tersebut antara lain penerbitan pesan khusus solidaritas dengan rakyat Palestina, penyelenggaraan pertemuan, penyebaran publikasi dan materi informasi lainnya, serta pemutaran film.

Di Markas Besar PBB di New York, Komite Pelaksanaan Hak Rakyat Palestina setiap tahun juga mengadakan pertemuan khusus untuk merayakan Hari Solidaritas Internasional ini.

Melalui peringatan Hari Solidaritas Internasional Bersama Masyarakat Palestina, negara-negara anggota PBB didorong untuk memberikan dukungan terhadap warga Palestina. Terutama dalam upaya Palestina mendapatkan haknya dan tentang problem hak asasi manusia yang kerap terjadi di wilayah ini. [SHR]

Berbagi artikel

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *