53 Tahun Lalu, Ekstremis Israel Bakar Al Aqsa

Hari ini menandai peringatan pembakaran Masjid Al-Aqsa oleh ekstremis Israel, Denis Michael Rohan, yang berusaha untuk membakar Masjid Al-Aqsa dan tindakannya mendapat restu dari pasukan pendudukan Israel.

Ekstremis Israel Denis Michael Rohan

Saat itu, 21 Agustus 1969 tepat hari Kamis pagi ketika alarm berbunyi. Penjaga Palestina di kompleks Masjid Al Aqsa melihat asap mengepul dari sayap tenggara masjid dan, setelah diperiksa lebih dekat, terlihat kobaran api di dalam aula.

Ekstremis Zionis Dorong Pemukim Israel Serbu Masjid Al-Aqsa

Kaum Muslim dan Kristen sama-sama bergegas ke masjid untuk memadamkan api, tetapi pasukan pendudukan Israel mencegah mereka masuk. Setelah bentrokan singkat namun sengit, mereka berhasil masuk ke Suaka Mulia dan mulai memadamkan api. Setelah alat pemadam kebakaran gagal bekerja, mereka mencari sumber air tetapi menemukan pompa rusak dan selang terputus. Mereka bersatu dengan cepat untuk membentuk rantai manusia dan menggunakan ember dan wadah kecil lainnya untuk membawa air ke gedung.

Ketika truk pemadam kebakaran dari kota-kota di sekitar Tepi Barat Nablus, Ramallah, Al-Bireh, Bethlehem, Hebron, Jenin dan Tulkarem tiba, pasukan pendudukan Israel juga mencegah mereka mencapai tempat kejadian, mengklaim bahwa itu adalah tanggung jawab Kota Yerusalem untuk menangani situasi kebakaran tersebut. Api menyala selama berjam-jam dengan api mencapai jendela tepat di bawah kubah, sebelum api akhirnya padam.

Saat asap menghilang, tingkat kerusakan diketahui. Api telah menghanguskan beberapa bagian tertua masjid, terutama menghancurkan mimbar kayu dan gading berusia 900 tahun yang diberikan oleh Salahuddin Al-Ayubi, serta panel mosaik di dinding dan langit-langit; banyak area di dalam masjid dibiarkan menghitam dan terbakar. [SHR]

Berbagi artikel

Leave a Reply

Your email address will not be published.