Sektor Kesehatan Yaman Kian Kritis Akibat Blokade Berkelanjutan Koalisi Agresor Saudi

Sektor kesehatan di Yaman memasuki keadaan kritis karena blokade dan penahanan kapal tanker bahan bakar yang berkelanjutan oleh Koalisi Agresor pimpinan Saudi.
Krisis bahan bakar akibat blokade mendorong pimpinan Kementerian Kesehatan di Sana’a untuk mengadakan pertemuan darurat Kamis lalu, mempertemukan petinggi Kementerian dengan organisasi internasional dan asing yang bergerak di bidang kesehatan, yang Menteri Kesehatan Dr Taha Al-Mutawakkil memperingatkan terhadap penghentian fasilitas kesehatan dan medis di Yaman, menyebabkan ribuan pasien meninggal.
Dia menunjukkan bahwa kelanjutan pengepungan Saudi, dan pencegahan kedatangan kapal tanker bahan bakar, telah memperparah krisis kesehatan, di samping korban jiwa akibat pemboman dan penghancuran membabi buta oleh pesawat tempur Saudi selama tujuh tahun terakhir.
Dia menekankan bahwa sektor kesehatan menghadapi kejahatan yang kompleks, meminta Koalisi Agresor Saudi bertanggung jawab karena telah menahan tanker bahan bakar. Dia juga mengecam sikap diam PBB, menunjukkan bahwa kelanjutan pengepungan memperburuk krisis kesehatan.
Menteri Kesehatan menyatakan Perserikatan Bangsa-Bangsa dan negara-negara Koalisi Agresor pimpinan Saudi bertanggung jawab atas kematian harian, karena situasi kesehatan yang memburuk, sebagai akibat dari pencegahan terus-menerus tanker bahan bakar memasuki Yaman.
Dia juga menekankan bahwa PBB dan organisasi internasional yang bekerja di Yaman prihatin dengan pembentukan kelompok kerja terpadu untuk menekan dan memperkenalkan kebutuhan sektor medis dan kesehatan dari turunan minyak.
“Kami tidak ingin sekadar mendapatkan ekspresi solidaritas, tetapi kami ingin berdiri di sektor kesehatan pada saat yang kritis ini, dalam kata dan perbuatan, untuk mengatasi situasi kemanusiaan yang kritis,” katanya.
Menteri Al-Mutawakkil memperbarui seruan untuk menetralisir sektor kesehatan, air, sanitasi dan jasa dari penargetan, dan untuk memastikan pasokan bahan bakar, menunjukkan bahwa sektor kesehatan membutuhkan enam juta liter solar per bulan untuk mengoperasikan rumah sakit, pusat kesehatan, pabrik oksigen dan pabrik farmasi.

Dijelaskannya, ada 145 rumah sakit Pemerintah yang membutuhkan 1,5 juta liter solar per bulan, sedangkan pusat onkologi, tungkai, laboratorium, dan pusat cuci darah membutuhkan 150 ribu liter. Sementara 184 RS swasta membutuhkan tiga juta liter, dan 131 klinik dan fasilitas kesehatan swasta membutuhkan 150 ribu liter, selain lima belas pabrik oksigen dan farmasi yang membutuhkan 500.000 liter.
“Saat ini, ambulans tidak dapat mengangkut pasien kritis dari satu provinsi ke provinsi lain, akibat kekurangan bahan bakar, serta mengangkut korban kecelakaan lalu lintas atau serangan udara AS-Saudi,” tambahnya.
Kelanjutan pembajakan dan blokade laut, serta pencegahan masuknya kapal tanker bahan bakar, dianggap sebagai “hukuman mati kolektif”, yang akan mengubah rumah sakit menjadi kuburan karena kehabisan bahan bakar, dan menghentikan layanan ambulans.
Mengingat krisis bahan bakar yang terus berlanjut, sektor kesehatan di Yaman sedang mengalami tahap lanjut keruntuhan dan kelumpuhan, dan rumah sakit umum dan swasta terancam ditutup setiap saat, belum lagi penangguhan sementara beberapa Departemen karena kehabisan bahan bakar.
Salah satu dampak terpenting dari memburuknya krisis bahan bakar adalah penggandaan penderitaan pasien, peningkatan angka kematian, penyebaran penyakit dan epidemi, kebutuhan sebagian besar rumah sakit untuk mengurangi jam kerja dan 400 rumah sakit terancam berhenti beroperasi.
Kurangnya bahan bakar turunan juga menyebabkan kehidupan sekitar 1.000 anak meninggal, dan mesin cuci darah berhenti untuk hampir 5.000 pasien yang membutuhkan cuci darah dua kali seminggu.
Yang memperburuk krisis adalah pengumuman organisasi internasional untuk memotong pasokan bahan bakar mereka ke rumah sakit sejak awal Januari lalu, bersamaan dengan pengepungan Saudi.
Deputi Direktur Rumah Sakit Bersalin dan Anak Sabeen di Sana’a, Sarah Jahaf mengungkapkan bahwa blokade yang diberlakukan oleh Koalisi Agresor Saudi di Yaman dan larangan masuknya turunan minyak disertai dengan permintaan maaf organisasi untuk penyediaan bahan bakar yang berkelanjutan yang mereka berikan ke rumah sakit.
“Organisasi memberi tahu kami bahwa sejak awal 2022, pasokan bahan bakar ke rumah sakit akan terputus, dan mereka tidak memberi kami apa pun,” katanya.
Krisis bahan bakar paling parah dialami sejak awal perang di Yaman, menurut Perusahaan Minyak Yaman di Sana’a, yang meluncurkan seruan darurat kemanusiaan tentang kurangnya bahan bakar yang dibutuhkan untuk memasok sektor vital, terutama sektor kesehatan, setelah tujuh kapal tanker bahan bakar ditahan bulan lalu di laut dan sejauh ini tidak ada tanda-tanda bakal dilepaskan oleh pihak Koalisi Agresor Saudi. []
Berbagi artikel

Leave a Reply

Your email address will not be published.