Diserang Pasukan Israel, Puluhan Demonstran Palestina di Tepi Barat Terluka

Sedikitnya 22 pengunjuk rasa Palestina terluka oleh pasukan pendudukan Israel pada hari Jumat (25/02/2022) di desa Beita dan Beit Dajan di Nablus di Tepi Barat yang diduduki saat berpartisipasi dalam protes anti-pendudukan mingguan.
Bulan Sabit Merah Palestina mengatakan setidaknya 22 warga Palestina telah terluka oleh pasukan pendudukan Israel selama protes damai terhadap pendudukan Israel di desa Beita dan Beit Dajan.
Aparat menyerang para pengunjuk rasa dengan secara intensif menembakkan peluru karet berlapis logam, bom suara, dan peluru tajam untuk membubarkan mereka.
Di antara korban luka adalah 5 orang yang terkena peluru logam berlapis karet.
Desa Beit Dajan dan Beita adalah tempat protes mingguan terhadap pendudukan Israel dan perluasan permukiman ilegal, yang sering ditekan oleh pasukan Israel.
Sementara tanah desa Beit Dajan tersebar di sekitar 6.650 hektar, menurut Institut Penelitian Terapan – Yerusalem, sebagian besar wilayah timur desa telah disita oleh rezim pendudukan, diberi label zona militer dan diubah menjadi situs pangkalan militer dan permukiman, yang ilegal menurut hukum internasional.
Sebagian besar tanah desa disita untuk pembangunan permukiman ilegal Al-Hamra dan Mekhora (Mehola), timur dan tenggara desa, pada tahun 1971 dan 1973.
Mengenai Beita, pada Mei 2021, sekelompok pemukim Israel mendirikan karavan di Jabal Sabih, yang terletak di pinggiran selatan Beita, dan mencakup sekitar 30 persen dari seluruh wilayah Beita, dengan bantuan pasukan Israel, yang sejak itu mencegah akses warga Palestina ke daerah itu.
Dalam beberapa hari, pemukim memasang rumah mobil, membangun jalan dan mengibarkan bendera Israel di atas permukiman Evyatar di Beita.
Kemudian, rezim pendudukan mengevakuasi puluhan pemukim Israel dari permukiman ilegal setelah kesepakatan dicapai antara pemimpin pemukim dan rezim baru pendudukan.
Kepala Organisasi Pemukim Dewan Daerah Shomron, Yossi Dagan membuat kesepakatan dengan Menteri Perang Israel, Benny Gantz, dan Menteri Dalam Negeri Ayelet Shaked, mengubah pos terdepan ilegal menjadi sekolah agama dan pangkalan militer bagi pasukan Israel.
Israel akan mempertahankan sekitar 50 rumah karavan pemukim, dipasang Mei lalu di tanah Palestina, sementara pemukim akan “kembali” ke wilayah tersebut ketika rezim pendudukan Israel menetapkannya sebagai “milik negara”.
Mata pencaharian setidaknya 17 keluarga Palestina –lebih dari 100 orang– terancam karena mereka bergantung pada panen buah zaitun di lahan yang telah mereka miliki secara turun-temurun.
Sejak itu, Beita telah menyaksikan beberapa protes dan aktivitas kebingungan malam hari terhadap pos pemukim baru Evyatar di Jabal Sabih. Jemaah Palestina juga melakukan salat Jumat di dekat desa sebagai tanda protes.
Namun, meskipun protes berlangsung damai, pasukan Israel telah menekan, menahan, dan menyerang para pengunjuk rasa, yang mengakibatkan ratusan orang terluka dan tewas karena mereka menembakkan peluru logam berlapis karet, tabung gas air mata, dan peluru tajam secara langsung dan intensif ke arah pengunjuk rasa.
Tercatat 9 warga Palestina dibunuh oleh pasukan Israel selama protes damai: Issa Barham, Tariq Sanbar, Ahmed Bani Shams, Shadi Shurafa, Emad Dweikat, Mohammed Hamayel, Zakaria Hamayel, Mohamed al-Kabisa dan Jameel Abu Ayyash.
12 Agustus 2021, menandai hari ke-100 protes dan perlawanan terhadap pendudukan Israel dan perluasan permukiman di Beita.
Selain Jabal Sabih, pasukan Israel mendirikan pos permukiman kolonial lain di atas Jabal Al-Arma, utara Beita, beberapa bulan lalu.
Kedua gunung merupakan lokasi yang strategis karena menghadap ke Lembah Yordan, sebidang tanah subur yang membentang ke barat di sepanjang Sungai Yordan yang membentuk sekitar 30% dari Tepi Barat yang diduduki.
Akhir-akhir ini, Jaksa Agung Israel Avichai Mendelblit mengizinkan pendirian permukiman di lokasi pos terdepan Evyatar di Tepi Barat yang telah dibersihkan, hanya beberapa hari sebelum akhir masa jabatannya.
Dalam pendapat hukum, Mendelblit memutuskan bahwa menyatakan Evyatar sebagai milik negara dapat dilanjutkan. Namun, langkah itu masih membutuhkan persetujuan akhir dari Menteri Perang, Benny Gantz. []
Berbagi artikel

Leave a Reply

Your email address will not be published.