Keluarga Salhiah dari Yerusalem Timur Siap Bawa Kasus Penghancuran Rumahnya oleh Israel ke Mahkamah Internasional

Pengacara yang bertindak atas nama keluarga Salhiah di lingkungan Sheikh Jarrah di Yerusalem Timur telah mengonfirmasi bahwa mereka akan membawa kasus penghancuran rumah klien mereka oleh Israel ke Mahkamah Internasional (ICC). 
Kasus mereka adalah salah satu dari beberapa yang akan dibawa ke pengadilan oleh Pengacara Bindmans yang bermitra dengan Pusat Keadilan Internasional untuk Palestina (ICJP), London.
Pekan lalu, keluarga Salhiah diserang oleh pasukan Zionis Israel, dipukuli, ditangkap dan ditahan. Rumah mereka juga dihancurkan.
Meskipun Yerusalem Timur diduduki secara ilegal di bawah hukum internasional, ICJP mengatakan telah menyaksikan “penghancuran dan perampasan properti yang luas, tidak dibenarkan oleh kebutuhan militer dan dilakukan secara tidak sah dan ceroboh”, merupakan pelanggaran berat terhadap Konvensi Jenewa 1949 dan dianggap kejahatan perang menurut Statuta Roma tahun 1998 tentang Pengadilan Kriminal Internasional”.
Pernyataan ICJP mencatat, “Jalan baru untuk alamat hukum telah dibuka dalam beberapa tahun terakhir untuk keluarga seperti keluarga Salhiah. Pada tahun 2019, Jaksa Pengadilan Kriminal Internasional mengumumkan pembukaan penyelidikan terhadap situasi di Palestina yang mencakup kejahatan yang dilakukan sejak Juni 2014, dalam yurisdiksi pengadilan. Pada tahun 2021, Kamar Pra-sidang ICC menyimpulkan bahwa yurisdiksi teritorial pengadilan meluas ke wilayah yang diduduki oleh Israel sejak 1967 (Gaza, Tepi Barat, termasuk Yerusalem Timur).”
Dihadapkan dengan prospek dakwaan, para pemimpin Israel telah meningkatkan upaya untuk menghalangi pejabat ICC dengan mengancam dan mencoreng mereka dengan label “anti-Semit”. 
Menyusul pertemuannya baru-baru ini dengan Menteri Pertahanan Israel, Benny Gantz, dilaporkan bahwa Presiden Abbas telah memerintahkan komite mengumpulkan bukti melawan Israel dalam persiapan untuk diajukan ke Pengadilan Kriminal Internasional “demi menghentikan pekerjaannya pada tahap ini.”
Siaran pers hari ini mengungkapkan bahwa mitra Bindmans, Tayab Ali, akan berbicara dengan keluarga Salhiah minggu depan untuk menyelesaikan rincian untuk dikirim ke ICC.
Sementara itu Direktur ICJP, Crispin Blunt MP, mengatakan: “Kasus-kasus di lingkungan Sheikh Jarrah menyoroti satu abad ketidakadilan bersejarah yang dijatuhkan kepada rakyat Palestina secara individu dan kolektif. Demi rakyat Palestina dan Israel, dan demi kemanusiaan kita, kasus Sheikh Jarrah perlu menjadi titik balik di mana keadilan dan kemanusiaan kita bersama mulai diperhitungkan lebih dari ketidakamanan masyarakat yang didorong oleh rasa takut. ICJP bangga dan memiliki hak istimewa untuk berdiri bersama keluarga ini dan korban Palestina lainnya melawan ketidakadilan Israel.” []
Berbagi artikel

Leave a Reply

Your email address will not be published.