Haaretz Ungkap Kuburan Massal Warga Palestina Korban Pembantaian Israel di Pantai Kaisarea (2)

Film Dokumenter “Al-Tantura”
Mengenai film dokumenter “Al-Tantura”, yang menyertakan kesaksian-kesaksian sebelumnya, Haaretz mengindikasikan bahwa film tersebut akan diputar dua kali minggu depan, secara online, sebagai bagian dari festival “Sundance Film” di Utah, AS.
Haaretz menggambarkan film tersebut, yang disutradarai oleh Alon Schwartz, sebagai “proyek dokumenter yang mengesankan”.
Dan dia melanjutkan, “Meskipun kesaksian para prajurit dalam film itu diberikan dalam kalimat yang terputus-putus, di sebagian pengakuan, gambaran keseluruhannya jelas: Prajurit di Brigade Alexandretta membantai orang-orang tak bersenjata setelah pertempuran usai.”
Menentukan Lokasi Kuburan Massal
Kesaksian dan dokumen yang dikumpulkan Schwartz untuk filmnya menunjukkan bahwa setelah pembantaian, para korban dikuburkan di kuburan massal, yang sekarang berada di bawah “tempat parkir Beach Dor”, menurut Haaretz.
Dia berkata: “Kuburan itu digali khusus untuk tujuan ini, dan penguburan berlangsung selama lebih dari seminggu.”
Dia menambahkan: “Pada akhir Mei 1948, seminggu setelah pendudukan desa, dan dua minggu setelah deklarasi negara (Israel), salah satu pemimpin yang ditunjuk ke situs itu ditegur karena tidak berurusan dengan benar dengan penguburan jenazah orang Arab.”
Dia melanjutkan, mengutip teks pesan singkat: “Pada 9 Juni, komandan pangkalan terdekat menyatakan: ‘Kemarin saya memeriksa kuburan massal di pemakaman Tantura. Saya menemukan semuanya secara berurutan’.”
Surat kabar itu menunjukkan bahwa “selain kesaksian dan dokumen, film ini menyajikan kesimpulan para ahli yang membandingkan foto udara desa sebelum dan sesudah invasi.”
Dia berkata: “Membandingkan gambar, dan menggunakan pencitraan 3D dengan alat baru, memungkinkan tidak hanya untuk menentukan lokasi makam yang tepat tetapi juga untuk memperkirakan dimensinya: panjang 35 meter dan lebar 4 meter.
Dalam film tersebut, Katz berkata, “Mereka berusaha menyembunyikan kuburan massal, sedemikian rupa sehingga generasi mendatang akan berjalan di sana tanpa mengetahui apa yang mereka injak.”
Surat kabar itu menambahkan: “Peristiwa mengerikan yang terjadi di Tantura tidak akan diselidiki sepenuhnya, dan kebenaran penuh tidak akan diketahui.”
Namun, satu hal dapat dikonfirmasi dengan sangat pasti: Di bawah tempat parkir salah satu situs resor paling dicintai dan dikenal Israel di Mediterania adalah sisa-sisa korban salah satu pembantaian terang-terangan Perang Kemerdekaan.
Orang-orang Palestina mengatakan bahwa kelompok-kelompok Yahudi bersenjata melakukan banyak pembantaian di desa-desa Palestina selama perang tahun 1948 untuk memaksa penduduk mereka pergi.
Orang-orang Palestina menyebut peristiwa ini sebagai “Nakba”, yang menyebabkan orang-orang Palestina mengungsi dari desa dan kota mereka.
Sementara itu, Pusat Statistik Palestina mengatakan dalam sebuah laporan yang diterbitkan Mei lalu: “Peristiwa Nakba Palestina dan pemindahan berikutnya merupakan tragedi besar bagi rakyat Palestina, karena itu mewakili dan berlanjut pada pembersihan etnis ini, di mana seluruh warga Palestina dibantai dan diusir, lalu kelompok dan individu dari berbagai belahan dunia menggantikannya.”
Dia menambahkan: “Dari 1,4 juta orang Palestina yang tinggal di Palestina bersejarah pada tahun 1948, di 1.300 desa dan kota Palestina, lebih dari 800.000 orang Palestina mengungsi dari desa dan kota mereka.”
Biro Pusat Statistik Palestina melanjutkan: “Selama fase Nakba, pendudukan Israel menguasai 774 desa dan kota Palestina, di mana 531 di antaranya hancur total dan lebih dari 15.000 warga Palestina sisanya menjadi sasaran entitas pendudukan dan hukumnya.” []
Berbagi artikel

Leave a Reply

Your email address will not be published.