Anggota Parlemen Hamas Kutuk Langkah PA Hukum 35 Aktivis Palestina di Tepi Barat

Anggota parlemen Palestina, Atef Odwa mengutuk Otoritas Palestina (PA) karena menghukum 35 aktivis Palestina di Tepi Barat yang diduduki, menekankan tindakan ini “tidak sah dan tidak seharusnya berlaku”, kantor berita Safa melaporkan.
Odwa, yang merupakan anggota dari blok parlemen Perubahan dan Reformasi Hamas, menekankan bahwa keputusan pengadilan PA didasarkan pada “hukum rimba dan otoritarianisme” yang diwakili oleh Pemerintahan Presiden Mahmoud Abbas.
“PA menganggap kebenaran, transparansi, dan kredibilitas sebagai kejahatan,” katanya. “Mengejar orang-orang mulia dan menahan mereka di Palestina mencerminkan citra kotor dan terkutuk yang tidak dapat diterima oleh orang Palestina merdeka.”
Mengacu pada aktivis yang ditahan, Odwa mengatakan, “Kami akan mengangkat posisi para pahlawan ini karena mereka berpegang pada hak dan berbicara tentang hak dengan cara yang merugikan orang-orang yang korup.”
“Kami tidak mempercayai peradilan PA di Tepi Barat yang diduduki,” kata Odwa, mencatat bahwa otoritas kehakiman membantu otoritas eksekutif untuk menghindari pemantauan sosial dan populer atas “perilaku korup dan buruk mereka”.
Menutup pernyataannya, Odwa mengatakan, “PA mengurus negara ibarat perusahaan keluarga. Mereka mencuri apa pun yang mereka inginkan darinya tanpa memberikan apa pun kepada rakyat.” []
Berbagi artikel

Leave a Reply

Your email address will not be published.