Pasukan Zionis Israel Tahan 4 Warga Tepi Barat Palestina

Pasukan Israel pada Jumat (26/11/2021) malam menahan setidaknya empat warga Palestina dari berbagai bagian Tepi Barat, menurut sumber-sumber lokal dan keamanan.

Mereka mengatakan bahwa pasukan Israel menangkap seorang Palestina setelah membobol dan menggeledah rumahnya di kamp pengungsi Dheisha, selatan kota Bethlehem, selatan Tepi Barat.

Para tentara secara paksa memasuki rumah lain di lingkungan kota Betlehem As-Saff dan dua lainnya di desa Husan, sebelah barat kota, masuk ke dalam dan menggeledah dan membalikkan mereka.

Di Yerusalem, polisi Israel menahan seorang remaja berusia 17 tahun dari daerah Ras al-Amoud di lingkungan Silwan, seperti yang dilaporkan oleh Pusat Informasi Wadi Hilweh.

Di utara Tepi Barat, sumber mengonfirmasi serangan serupa di desa Kafr al-Labad, timur kota Tulkarm, yang mengakibatkan penangkapan kembali dua mantan tahanan, seorang ayah dan putranya.

Pasukan Israel sering menyerang rumah-rumah Palestina hampir setiap hari di seluruh Tepi Barat dengan dalih melacak orang-orang Palestina yang “dicari”, yang memicu bentrokan dengan penduduk.

Penggerebekan ini, yang juga terjadi di daerah-daerah di bawah kendali penuh Otoritas Palestina, dilakukan tanpa perlu surat perintah penggeledahan, kapan pun dan di mana pun militer memilih sesuai dengan kekuatan sewenang-wenangnya.

Di bawah hukum militer Israel, komandan tentara memiliki otoritas eksekutif, legislatif dan yudikatif penuh atas 3 juta warga Palestina yang tinggal di Tepi Barat. Palestina tidak memiliki suara tentang bagaimana otoritas ini dijalankan. []

Berbagi artikel

Leave a Reply

Your email address will not be published.