Yaman Siap Terlibat Kerja Sama Proyek BRICS dan Jalur Sutra Baru

Perdana Menteri Dr. Abdulaziz Saleh bin Habtoor memuji inisiatif BRICS sebagai “tren internasional dalam bekerja untuk mengurangi hegemoni sistem liberal Barat yang dibangun di atas budaya kolonial, akuisisi dan dominasi”. 

Ini terjadi ketika Perdana Menteri berpartisipasi dalam perayaan tahunan pertama Hari BRICS Yaman, yang jatuh pada tanggal 23 November setiap tahun, di mana strategi kemitraan ekonomi BRICS, yang meliputi Rusia, India, Brasil, dan China, dipresentasikan.

Perdana Menteri mengatakan “Yaman, sebagai negara dan rakyat, lebih dekat dengan negara-negara BRICS, yang dibedakan oleh pendekatan damai mereka, sejarah non-kolonial dan sikap positif terhadap rakyat Yaman.”

Dia menunjuk pentingnya proyek Jalur Sutra, yang mulai diterapkan China dalam praktik berdasarkan apa yang disebut Jalur Sutra Air, yang secara historis melewati pantai Yaman, melalui tanah Yaman kuno, menuju pantai timur Mediterania.

 

Dia menjelaskan bahwa kendali Yaman atas rute transportasi dan perdagangan sutra, dupa, dan parfum “meningkatkan kekuatannya dan kedudukan regional dan internasionalnya pada saat itu.”

Dr. Bin Habtoor menekankan bahwa “Yaman berada di titik perdamaian dan kebebasan, dan itu pasti akan memainkan peran penting dalam Jalur Sutra yang sedang dihidupkan kembali oleh China. Dalam kerangkanya, proyek kualitatif dilaksanakan oleh sejumlah negara yang berada di jalurnya.” Perdana Menteri menunjukkan bahwa “Yaman, yang terletak di jantung dunia, akan mendapat manfaat dari proyek ini.”

Dia mengucapkan terima kasih kepada “teman-teman kita di Rusia, China dan semua pembicara lainnya melalui jalur virtual dari Jerman, India, Prancis, Irak dan Amerika yang telah secara penuh dan eksplisit menyatakan solidaritas dengan Yaman dan rakyatnya karena berjuang untuk membuat keputusan secara independen dan menyingkirkan hegemoni dan pengawasan.”

“Yaman, dipimpin oleh Pemimpin Revolusi, Sayyeid Abdul-Malik  al-Houthi, memimpin pertempuran transformasional di berbagai front dan bidang, dan membuat semua orang bebas meraih kemenangan besar, melanjutkan jalan membebaskan tanah yang diduduki. .”

Dia menyarankan para penjajah untuk segera meninggalkan tanah Yaman untuk menyelamatkan apa yang tersisa dari kehormatan mereka, sebelum “akhir yang memalukan dan memalukan bagi mereka, pengikut mereka dan agen mereka.” []

Berbagi artikel

Leave a Reply

Your email address will not be published.